Pasti Ada Jalan Keluarnya

Suatu hari, saya chatt dengan teman sekelas waktu kuliah duluuu.

Dia sama seperti saya, sekarang berprofesi sebagai Ibu Rumah Tangga. Sebelum memutuskan beralih profesi, dia juga sebagai Ibu Bekerja, baru ketika lahir putra ke-2 nya dia memutuskan untuk resign.

Waktu chatt itu kami sama-sama bercerita, gimana suka dukanya jadi ibu rumah tangga, sebetulnya ujung-ujungnya curhat sih. Curhat gimana nggak enaknya mengalami peralihan dari ibu bekerja ke ibu rumah tangga. Baik saya maupun teman saya ini sama-sama mengalami stress dan melewati masa-masa peralilhan yang sama sekali nggak gampang *jungkri balik lah rasanya*.

Trus saya cerita pernah suatu hari saya lagi be-te banget, rasanya bosan dengan rutinitas. Mau aktif di luar rumah, nggak bisa karena terikat harus ngurus anak dan nggak bisa ninggalin rumah kelamaan. Sambil nyuci perabotan di dapur, saya nangis sesegukan sendiri…nangis meratapi nasib…hiks…hiks….Saya nangis sampai puas *sampai cucian habis..hehehe…* dan akhirnya saya berhenti nangis *bukan cuma karena cucian sudah habis dicuci semua* tapi karena saya sadar, inilah saya sekarang, suka nggak suka, mau nggak mau ya harus bisa menerima keadaan. Nggak ada yang harus disesali, karena saya telah membuat keputusan yang matang tentang hal ini, dan semua sudah saya niatkan untuk beribadah. Jadi, tinggal saya nya yang harus menerima keadaan apa adanya dengan : IKHLAS LILLAHI TA’ALA. Rasanya legaaaaa sekali setelah nangis sesegukan itu.

Dan rupanya teman saya merasakan hal serupa. Sebagai teman, kudu saling mengingatkan pada  hal-hal yang baik donk yaaa. Buat temanku, mudah-mudahan hati kita selalu dijaga oleh Allah SWT, supaya tetap istiqomah menjalani kehidupan yang sekarang, InsyaAllah…jalan itu pasti ada….aminnnn.

2 thoughts on “Pasti Ada Jalan Keluarnya

  1. coba tanyakan pada mereka yang bekerja, banyak dari temenku yg berkarir ngiri liat dakuw yang bisa stay along ama anak2 *meski sama, aku jg ngalamin yg ira rasain* . jadi, kadang kita melihat dg stay dirumah itu ngebosenin, stuck karir, ga gaul banget urusannya cuma seuplekan didalem rumah, pusing liat anak bandel, habis perasaan terkuras sama emosi ke anak2 yang mau tidak mau kadang harus ditahan……
    Coba kita lihat sisi baiknya, kita nggak perlu mandi pagi2 karena harus ngantor…apalagi musim dingin gini, nggak perlu diomelin bos kalo kerjaan ga kelar *klo ama suami diomelin, ya bales diomelin…xixixi*, ga ada deadline….*males masak tinggal delivery atau pesen suami beli lauk sepulang kerja*, nggak perlu cuti kalo anak sakit en kalo keseringan cuti dimesemin ama temen sekantor yg belum punya anak, kita bisa awasi anak kita makan apa aja hari itu….nonton apa aja…., masih bisa mandiin anak2 dan itu menyenangkan !! ngobrol ala anak2 dengan jawaban2 khayalan tingkat tinggi mereka, bikin kita kadang terbuai juga ngebayanginnya…., nggak perlu sering2 ketemu macetnya jalanan atau debu angkot untuk menuju kantor, en banyak lainnya lagi. intinya, namanya orang hidup mah…..masalah pasti ada, siapapun kita…..semangat buat para full time mom !!!! *curhat juga neh…*

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s