“Maka nikmat Tuhanmu yang manakah yang kamu dustakan.”

from google

Akhirnyaaaaa…….
Dua tahun masa penyesuaian (halahhh Mak, kok lama amat).
Maaf prosesnya harus dua tahun….hikss maklum processornya jadul (alesan!!)

Sekarang udah nggak ada keluh kesah, nggak merasa jadi PRT, ada duit gak ada duit…tetep bersyukur, mata udah 5 watt juga kalau ada tugas negara ya teteup dilakoni dengan senang hati🙂.

Semua karena dukungan 1.000.000 % dari suami dan anak-anak tercinta. Juga doa dari orang tua dan mertua tercinta pastinya.

Hmm…gak nyangka, hal yang saya anggap sepele, seperti kebiasaan suami yang selalu mengucapkan terima kasih kalau sudah makan dan ketika saya menyerahkan bekal makan siangnya, ternyata efeknya luarr biasa.
Enak nggak enak apapun yang saya masak, suami selalu makan banyak disertai pujian atas masakan saya dan tak lupa untuk selalu mengucapkan terima kasih. Padahal saya yakin masakan saya rasanya biasa-biasa aja, jauhhhh banget lah kalau dibandingin sama masakan Mama or Mama mertua di Bandung.

Berkesempatan ikut seminarnya Ibu Elly Risman juga salah satu yang memperkuat iman dan meluaskan wawasan saya tentang mendidik anak, sekarang nggak dikit-dikit main bentak or marah ke anak (sudah insyaf…hehehe).

Trus pernah juga dengerin ceramah di Radio Rodja, dengerinnya bareng sama suami pas perjalanan ke Bandung. Wah, itu isi ceramahnya ‘kena’ bangetttt, isinya tentang kewajiban istri terhadap suami. Tadinya saya yang rada cuekkk kalo suami mo berangkat kerja or waktu pulang kerja, setelah mendengar ceramah itu, berubah donk! (masa mo mendapat hidayah kok ditolak). Sekarang pagi-pagi setelah menyiapkan si sulung berangkat sekolah….giliran menyiapkan suami berangkat, nyiapin tas bekal makan siang, jaket, helm, sarung tangan, masker, dan sepatu boatnya, bukain pager…nunggu sampe motornya gak kelihatan (sambil komat kamit berdoa semoga suami selalu dilindungi Allah SWT). Pulang kerja juga begitu, biasanya saya cuekk…apalagi kalo lagi repot urusan di dapur. Sekarang diatur waktunya, pokoknya kalo pas jam suami mo pulang, urusan dapur udah beres, makanan sudah harus tersedia di meja, gelas suami harus udah terisi, saya dan anak-anak udah pada mandi, bersih, wangi siap menyambutnya.

Suami nggak pernah menuntut ini itu dari saya, karena sudah hafal saya ini orangnya nggak bisa banyak dituntut ini itu…hahahaha. Paham sekali bahwa saya sedang menjalani proses perubahan dalam hidup, dengan sabarrr dia nungguin saya. Dia juga nggak sungkan untuk membantu meringankan pekerjaan saya, setiap pagi beres-beres rumah sebelum berangkat kantor, pulang kantor membimbing Naufal belajar, weekend dengan senang hati mau ngurus anak-anak, apalagi kalau ada anak yang sakit, misalnya muntah tengah malam, suami mau bantuin ganti sprei bahkan nyikat sprei dll yang kena muntah saat itu juga.

Kalau saya lagi malessss masak curhat sama suami, trus suami bilang, ya udah kalo Ibu capek nggak usah masak gak apa-apa, kita beli sate aja (kebetulan pas tanggal tua tuh…deuhhh malass kok datang pas tanggal tua sih??), diomongin gitu saya malah mikir…hmmm…tanggal tua…beli sate???…hmmm….saya jalan ke kulkas liat-liat isinya, ada telor, ada wortel dkk, ada daging yang bisa dibikin kaldu untuk sop….halahh….ngapain beli sate, mending masak saja, lebih sehat dan IRIT..hehehehe. Bener aja, nggak susah kok masaknya, gak capek ternyata.

Dan…bener kan…lama-lama saya mikir juga. Berubah..hayo berubah, jangan lama-lama, keburu basi!

Nggak pake PRT nggak masalah, diatur saja jadwalnya setiap hari, nggak punya ‘Me’ time??…ahhh punya kok, tinggal diatur-atur. Sebetulnya ada yang bantuin bersihin rumah+nyuci+nyetrika datang setiap hari. Tapi giliran dia nggak dateng…kalo duluu udah kalang kabut bawaannya, kalo sekarang alhamdulillah…dinikmati saja…cucian segunung, hayukk lah…setrikaan segunung?? Siapa takut, dengan senang hati sambil bersiul-siul saya kerjakan sampe tuntas, rumah kotor? ya tinggal disapu dan pel, gitu aja kok repot. Malah suami selalu mengingatkan, “Meringankan tugas pembantu itu juga ibadah loh Bu.”

Karena nggak assisten di rumah kadang suka bingung, kalo pas ada anak yang sakit, terpaksa harus dibawa-bawa nganter kakaknya les ke sana – sini. Repot?? Hiyaaa….sedikit repot, lah gimana namanya juga anak sakit ya. Tetep dilakoni dengan Bismillah…..dan diakhiri dengan Alhamdulillah….urusannya beres.

Terima kasih ya Allah, memang kalau dibikin hitung-hitungan lebih berat mana antara Kesusahan vs kenikmatan yang Engkau limpahkan…jawabannya jelas…Nikmat Mu sangat banyak, tak ternilai jumlahnya. Jadiiii…..mari kita sadar kan diri kita untuk selalu bersyukur dan bersyukur….

“Maka nikmat Tuhanmu yang manakah yang kamu dustakan.” (QS. Ar-Rahman)

I Love You Papa Noor!!!

18 thoughts on ““Maka nikmat Tuhanmu yang manakah yang kamu dustakan.”

  1. Betul mbak Ira.. memang kalau kita menjalan segala sesuatnya dengan hati senang dan gembira dan dengan rasa syukur – yang berat pun akan terasa ringan😀 Terimakasih untuk postingannya yang supportif banget.
    Ucapan terimakasih sekecil apapun asalakan diucapkan dengan tulus – pasti memberikan dampak yang luar biasa yach mbak? Aku di kantor juga begitu. Kalau pas lembur, tapi boss datang dengan bilang “thanks Vonny” – wuihhhhh.. rasa capek hilang seketika.
    Salam untuk keluarga yach mbak.. Kiranya kebahagiaan selalu menyertai mbak Ira sekeluarga.

      • Astri.. sekarang kayaknya udah bisa he…he.. sorry – as ternyata aku lupa untuk “untick” salah satu settingnya. Maklummmmmmmmm.. masih NOL besar dalam hal dunia maya ha…ha

    • vonny *sori ira, numpang bales di sini… :D* sekarang malah gag bisa masuk ke blogmu… cuman private view ajah… hehehe… piye toh…😀

    • Mbak Vonny….betul Mbak, orang tadinya saya jg gak sadar, ternyata ungkapan sederhana seperti ‘terima kasih’ kl diucapkan dengan tulus akhirnya bisa melumerkan hati🙂 bikin suasana jadi enak,adem ayem, tentrem

    • hehehe…siapa dulu donk ‘Guru’ nya??? *lirik Mbak Astri*

      jujur Mbak, saya terinspirasi banget sama sampeyan, makanya kl lagi malesnya kumat, langsung inget dirimu, wong saya ini belum apa2 dibanding dengan dirimu Mbak, kok ya bisa2nya malas

  2. Alhamdulillah, namanya jadi ibu adalah tugas mulia, apalagi IRT yang bener2 mendelegasikan segala jiwa dan raga untuk ngurus anak sendiri. Subhanallahu, semoga amal kebaikan Ira diterima di sisi TUHAN dan dibalas dengan balasan yang berlipat ganda. Amin.

    Bener banget Ra, dukungan orang2 terdekat terutama suami itu sangat penting🙂

  3. subhanalloh …
    saya banyak belajar dari teh Ira.
    Semoga kita digolongkan sbg org yg selalu bersyukur ya teh, dan pd akhirnya nanti selalu ditambahkan kenikmatan oleh Allah SWT…
    Semangat selaluuu …

  4. kalau soal masak dan beres2 rumah dr sejak nikah aku memang ngelakuin sendiri. pd saat waktu msh kerja pun jg gitu,
    cumaaan.. msh kesentil dgn keramahan niy… aku kadang suka galak ..suka protes :(… abis baca postingan ini jd tersindir… aku jg mau merubah diri degh dr skrg.
    thx buat potingannya yaaah.. dan salam kenal!!!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s