1st Day…..

12 Juli 2011, kami baru kembali lagi ke Cibubur. Meskipun dirundung perasaan tak menentu, hati ini harus bertekad siap menghadapi apapun yang akan kami hadapi di hari-hari mendatang. Kemarin harusnya Radit sudah mulai sekolah, terpaksa bolos 2 hari. Naufal baru masuk hari Selasa, bolos 1 hari.

13 Juli 2011, adalah hari pertama kalinya Radit sekolah di TK Amarilis, juga hari pertamanya Naufal menjadi anak kelas 2 SD Al Azhar 20 Cibubur. Pagi itu diawali dengan pompa air yang mati, subuh-subuh saya pun sudah naik ke toren air untuk mengecheck kenapa air gak ngalir. Ternyata air dalam toren sudah habis-bis, sementara si pompa nggak nyala sama sekali. Langkah selanjutnya adalah lari ke tetangga depan rumah, permisi minta air, beberapa menit selanjutnya saya sibuk ngangkutin air pake ember untuk ngisi bak kamar mandi. Lalu sms tetangga minta tolong liatin si pompa, syukur-syukur bisa dibenerin ama dia.  Naufal sudah biasa bangun pagi, langsung mandi sendiri, pakai baju dan sarapan. Raditya saya bangunkan lalu mandi dan bersiap  juga untuk ke sekolah. Semua lancar jaya, sampai ketika saya selesai mandi, saya perhatikan Naufal mengaduh-aduh kepalanya pusing. Saya lihat sekilas, bibirnya pucat sekali….haduhhhh…padahal dari bangun subuh tadi semua lancar, kok tiba-tiba dia kesakitan seperti ini??? Langsung saya buatkan teh manis hangat, saya suruh Naufal minum, nggak lama dia muntah-muntah….saya balur badannya pakai kayu putih, dan tetap saya suruh minum sedikit-sedikit. Sementara Raditya sudah selesai sarapan (dibantu oleh Bi Neng, adiknya Papa Noor yang memang sengaja menemani kami bertiga di Cibubur). Raditya udah gak sabar pengen segera berangkat ke sekolah (hihihi…gaya lah!). Sampai detik-detik mau berangkat dari rumah, Naufal masih merasa kesakitan😦. Tapi saya nekad bawa dia ke sekolah, kebetulan ada Bi Neng, bisa bagi-bagi tugas jagain anak-anak. Oh iya, pompa berhasil nyala atas bantuan tetangga, alhamdulillah (bener bangettt….tetangga itu sodara terdekat kita). Lanjut urusan sekolah anak-anak. Pertama saya antarkan dulu Naufal ke sekolahnya,di halaman sekolah Naufal masih muntah-muntah (apa stress kali ya?) lalu saya titip ke wali kelasnya, sempet tukeran no hp juga takut kalau ada apa-apa, dan langsung permisi karena harus segera mengantarkan Raditya ke sekolah barunya.

Okeh, si ibu lanjut nganterin Radit ke sekolah barunya. Ini adalah pertama kalinya si bungsu sekolah. Rasanya baru kemarin menimang dia yang masih bayi, sekarang udah sekolah aja nih. Radit berbeda dengan Naufal, dia sangat pemalu, karena memang keseringan di rumah berdua dengan saya dan kami orangnya nggak gaul (nggak gaul di dunia nyata, tapi sangat gaul di dunia maya….hahahahaa). Radit ini masih belum mengerti apa artinya sekolah, dia masih belum bisa faham lingkungan sekitar, teman-teman dan guru-gurunya. Jadi, sampai hari ketiga ini, masih saya temani. Saya nggak memaksa Radit ini itu….setiap anak memang unik dan inilah keunikan Raditya. Dia mau bangun pagi dengan tidak ngambek aja sudah sebuah prestasi gemilang untuknya, semangat berangkat ke sekolah, sarapan di rumah lancar, meskipun belum mau baris, atau kalau habis jadwal makan di sekolah dia maunya langsung pulang, ngga mau bareng-barang temennya…ahhh gak apa-apa, namanya juga baru belajar ya Nak!

Sekolahnya Raditya asyik banget loh! Untuk ukuran sekolah di DKI Jakarta khususnya Jakarta Timur, saya berani bilang sekolah ini termasuk bagus dan murah. Di postingan sebelumnya udah pernah saya bahas ya!  Ternyata memang bagus!! Gurunya ada 6 orang, dibantu sama cleaning service 2 orang plus satpam 1 orang. Semuanya terlibat langsung mengurusi anak-anak. Senyum ramah dan tutur kata yang lembut dan sopan, sepertinya sudah mendarah daging dalam diri para crew sekolah. Sekolahannya mah nyempil, jalannya juga sempit, bangunannya biasa aja, tapi di dalamnya donk!! Dan yang bikin saya terkagum-kagum adalah, biaya sekolahnya yang sangat terjangkau , jaman sekarang gitu loh! Semua yang ada di dalamnya tertata dengan sangat baik,rapi, bersih, guru-gurunya profesional, sistem kelasnya moving class, setiap anak dibimbing untuk mengerti tata tertib, tapi dilakukan dengan cara yang tidak memaksa anak. Permainannya juga beragam. Setiap hari sebelum bel berbunyi anak-anak baris di lapangan untuk ikrar dan olah raga ringan, setelah itu masuk kelas, dalam kelas anak-anak dibagi menjadi dua kelompok (masing-masing isinya 10 orang anak), tiap kelompok ini sudah punya jadwal untuk ke sentra-sentra yang sudah disediakan sekolah, saya blum tau nih ada berapa sentra kegiatan yang ada di sana. Hari pertama Radit sekolah, masuk ke sentra balok, guru menjelaskan apa itu balok, hari itu anak-anak diperintahkan membuat sekolah dari balok-balok, lalu dijelakan juga aturan mainnya, dan kemudian murid dipersilahkan berkreasi sendiri. Setelah dari sentra kegiatan, murid berbaris dibimbing gurunya masuk ke dalam kelas (main kereta api sambil meyanyi). Dalam kelas anak-anak cuci tangan lalu makan. Setelah makan, persiapan pulang. Hari kedua, Radit berkegiatan di sentra persiapan, di situ disediakan kertas untuk melukis dengan cat air dan kuas, cat air dan tangan, krayon, menggunting betuk lingkaran dan kotak, mengisi botol dengan air menggunakan corong, mencuci piring dan kincir air. Radit mencoba semuanya kecuali mencuci piring. Nah, hari ketiga karena bertepatan dengan hari jumat, anak-anak semua dikumpulkan di mushola sekolah untuk belajar agama. Waktu sekolahnya juga cukup singkat, 2 jam sajah. Seneng dan puas bisa nyekolahin Radit di TK Amarilis. Sayang Radit sekolah disitu hanya sebulan setengah😦.

Kembali ke Naufal…..si anak kelas 2 SD ini ketika saya jemput di hari pertamanya masuk sekolah, alhamdulillah udah nggak apa-apa. Oh iya…nilai rapot kelas 1 nya Naufal alhamdulillah bagus, rata-rata 93 . Soal pelajaran, alhamdulillah banget Naufal termasuk yang cepat mengerti semua pelajaran, kecuali PKN (dia paling gak suka sama pelajaran PKN, bahasanya bikin bingung katanya). Hanya jeleknya Naufal ini, dia masih senang main-main dan nggak teliti, jadi kalau dilihat dari hasil ulangannya sebetulnya yang salah itu justru soal-soal yang guampang. Bersyukur juga bisa nyekolahin Naufal di Al Azhar 20 Cibubur, sekolahnya deket rumah, guru-gurunya bagus, sarana dan prasarana juga sangat memadai (hanya mahalnya itu euy :().

Hiksss sebentar lagi harus pindah :(…. harus ikhlas yaa Bu, dan yakin insyaAllah di Balikpapan anak-anak bisa sekolah di sekolah yang baik juga,amin. Semoga rejekinya juga lancar di sana,amin.

Alhamdulillah, hari pertama menjalani aktifitas berjalan lancar, meski pada awalnya rada ribet. Sekarang semuanya back to normal, sekolah, nganter les gitar, berenang (ehhh…..akhirnya Naufal bisa berenang loh!!). Persiapan pindahan juga, harusnya mulai packing tapi masih bingung apa aja yang mau dibawa, masih koordinasi sama Papa yang sudah duluan pindah ke sana.

7 thoughts on “1st Day…..

  1. TK Amarilis pake metode sentra seperti kayak di istiqlal ya? metode itu dah banyak diadop sampe ke daerah2 kok. Termasuk waktu Nabila masih di lampung, seneeeng banget sekolahnya, bermain sambil blajar. Hingga ga kerasa banyak skill anak yg tergali, tahu2 bisa baca kosakata dasar, rajin ibadah, dilatih memimpin dg cara bergantian mempimpin kelas. Sayangnya begitu sampe aceh, ga ada model kaya begini, sedddiiih.
    Oh ya, pengen tahu tips ngajarin blajar naufal deh teh, Nabila dah mulai kelas1 sd, pengen ngebiasain tuk belajar tiap hari & ngurangin main gimana ya?. Apalagi model sd skrg pada bilingual semua, nulis indonesia aja baru aja pinter, musti gape nulis b. inggris… Wah malah ina yg kebanyakan curhat nih …

  2. Hai salam kenal. Pengen tanya donk, kisaran masuk TK Amarilis, syukur2 kalo tahu ttg biaya masuk SD-nya. Lagi cari2 untuk anakku tahun depan nih. Thanks yaa🙂

  3. hallo salam kenal….
    wah sayang ya blm kenal sma bunda Radit, udah pindah,,,,
    anak sy skr di TK Amarylis , masih TK A…..alhamdulillah baru beberapa bulan sekolah sudah hafal banyak doa harian, beberapa surat2 pendek. Kaget juga tau2 dia nyerocos sndiri hafalannya tanpa diminta….:). Trus di sana gak ada PR. anak sy seneng banget sekolah di TK Amaryllis, sampe2 sakit aja gak mau bolos. ktnya sekolah di Amaryllis gak belajar, cuma main2….(artinya kan anak2 fun, belajar tp gak merasa belajar….)
    @ jeung ririn : biaya masuk TK Amarryllis cukup murah kok masuk 2 jt udah termasuk seragam, tas n alat tulis.SPP 150 rb. cuma kl ada kegiatan2 bayar lagi, tp gak tlalu mahal….
    Insyaallah gak nyesel deh nyekolahin si kecil di situ…

    • alamat TK Amarilis Cibubur : ,TK Amarilys di Jl. H.Abdul Rahman no. 7 Cibubur-Ciracas Jaktim 13720,telp 021-87701915

      di daerah ke arah Pasar Cibubur, RSKO, jalan Jambore, patokannya pom bensin SMP Al Azhar terus dikit, atau diseberangnya perumahan KPAD/ TNI AD

      • mau tanya bu untuk masuk SDI AMALIRIS berapa biaya pangkalnya untuk tahun depan dan sppnya?

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s