Anak-Anak dan Ibadah Ramadhan 1432 H

Senin,1 Agustus 2011

Kemarin hari pertama kalinya Radit belajar puasa🙂. Karena baru belajar, sahurnya jam 6 pagi,setelah itu berdoa niat berpuasa dan menjelaskan bahwa puasanya dia itu nggak boleh makan minum sampai adzan dzuhur.

1 jam setelah sahur, dia sudah merengek minta makan cemilan (anak ini memang doyan ngemil). Dan sejak itu sampai tiba adzan dzuhur dia nangis minta makan. Huffftt…….tega gak tega, berhubung saya sudah niat tahun ini mulai mengenalkan Radit pada puasa ramadhan, meskipun meronta-ronta, saya coba terus agar dia bertahan. Eh, pas saya mandi, diam-diam dia cari-cari cemilan (padahal udah saya umpetin), ketemu sama dia, trus dia makan diam-diam, tapi pas udah habis dia laporan ke saya, barusan dia makan🙂. Yaaaahhh si adik ini, diajarin puasa malah diam-diam ngemil. Nangisnya sempet berhenti sebenta-sebentar,tapi kalo inget lagi soal makan…dia mulai nangis lagi, begitu aja terus sampe adzan dzuhur berkumandang.
Setelah adzan dzuhur, saya ajak dia duduk di meja makan, sudah saya siapkan minuman dingin dan sepiring nasi plus lauk-pauk dan sayuran. Saya bimbing doa berbuka puasa,setelah itu dia meneguk minumnya. Lalu makan lahaaapp sekali, seperti orang kelaparan🙂. Alhamdulillah, ini adalah pengalaman pertamanya Radit berpuasa.

Kalau Naufal mah,alhamdulillah sudah lancar jaya, plus ibadah yang lainnya dia kerjakan.

Kemarin kita pulang ke Cibubur pakai bis yang berangkat jam 3 sore dari terminal. Sampai di rumah Cibubur 17.30…buru-buru menyiapkan hidangan berbuka puasa. Setelah buka puasa, siap-siap ke mesjid shalat tarawih. Naufal tarawih sendirian gak sama Papanya, saya titipin dia ke tetangga, alhamdulillah anaknya soleh, meski gak ada Papa, teteup semangat ’45. Radit keukeuh ingin ikut ke mesjid, alhamdulillah dia tertib di mesjid, ikut shalat dan gak bikin keributan seperti tahun lalu🙂

Shalat tarawih di mesjid baru deket rumah, mesjidnya bagus dan nyaman🙂 seneng banget deh!

Pulang tarawih anak-anak minta kentang goreng, habis makan kentang, mereka saya suruh tidur cepat, karena nanti harus bangun sahur.

Tadi waktu sahur Naufal nggak susah dibangunin, alhamdulillah🙂 abis shalat subuh ngaji sebentar, trus dia dijemput mobil jemputan , jam 6 teng berangkat ke sekolah.

Nah, sekarang saya lagi merancang menu buka puasa. Kalau buka itu pengennya minum yang manis dan dingin, tapi resikonya batuk. Kayaknya sekarang mau diakalin minumnya kita sajikan teh hangat saja. Takjilnya kalau dulu favorit kita bala-bala (semacam bakwan) dan pisang goreng, tapi kan kedua makanan itu digoreng, saya pengen mengurangi makan makanan yang digoreng, tapi bala-bala itu isinya sayuran…hmmm…tadinya saya mau bikin takjil buah-buahan potong, Naufal sudah request alpukat kerok, dia maunya hanya alpukat, kayaknya buah potong bakalan kurang laku, apa teteup bikin bala2 sayuran ya?? Kan menggoreng sendiri, pakai minyaknya yang bersih, plus pisang goreng juga. Hmmm…..ok menu takjil : teh hangat, bala-bala,pisang goreng, alpukat kerok. Untuk makan malam mah udah dibekelin kemarin sama Mama dari Bandung, cukup untuk seminggu kedepan, tinggal beli sayur saja.

Ngomonging anak-anak dan ibadah di bulan ramadhan, saya termasuk orang yang tegas menerapkan aturan. Bukan sembarang keras ya, teteup kita perhatikan kondisi anaknya juga sih. Seperti Naufal, strart puasa full sejak kelas 1 SD, alhamdulillah bisa. Kalau Radit, saya mulai dari sekarang (4th) karena dia mah anaknya doyan ngemil gak seperti Naufal,jadi mengenalkannya pun harus dimulai dari sekarang. Pokoknya pasang kuda-kuda yang kuat deh supaya bisa mengenalkan ibadah pada anak-anak sedini mungkin. Apalagi pada anak laki-laki, mereka calon pemimpin. Makanya suka salut sama anak-anak yang sejak usia dini udah lancar ngaji, hafalan surat pendek, hafalan doa-doa, shalat 5 waktunya, puasanya lancar, dan ibadah-ibadah lainnya (nggak cuma hebat dalam urusan CALISTUNG…wakakakakaaka…..si ibu balik lagi ke situ). Jaman doeloe suka heran sama ortu yang suka memaksakan anaknya misal : puasa pada usia dini….sekarang saya baru tau alasannya, makannya saya juga ngotot dalam hal ini.

Semoga nanti sampai ramadhan berakhir pada sehat dan tambah soleh ya anak-anakku🙂 AMIN.

2 thoughts on “Anak-Anak dan Ibadah Ramadhan 1432 H

  1. saya juga termasuk yg tega ngajarin puasa ke Fauzan. Malah Mbah-nya yang suka gak tega. hadeuh .. perlu perjuangan khusus kalo kakeknya ini udah mulai komentar .. hehehe

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s