UTS dan Papa Dines Luar

Lega rasanya bertemu dengan weekend kali ini. Karena seminggu sudah kita ditinggal Papa dines ke Jakarta.
Pas banget Naufal lagi pekan UTS. UTS kali ini gak didampingi sama Mr Papa…..sebagai gantinya ini dia Miss Ibu….plok…plok…plok….heheh🙂

Papa berangkat ke Jakarta hari Minggu sore, kita semua yang nganter. Anak-anak sedih ditinggal Papanya. Sampai di rumah Naufal setia nunggu di luar rumah, mo lihat pesawat Papa terbang melintasi langit rumah *rumah kita kan deket bandara*. Setelah pesawat yang diklaim itu adalah pesawat yang ditumpangi Papa melintas, Naufal masuk rumah dengan gelisah sekali😦. Bolak-balik ke kamar mandi-kamar tidur, gak mau ngomong sama saya. Saya perhatikan matanya memerah😦. Kemudian saya tanya,”Kenapa Nak?” Kemudian, pecahlah tangisnya sambil teriak ,”Papa!!!” Saya peluk erat, saya juga ga kuasa ikut sedih liat Naufal nangis begitu. Tapi saya gak boleh ikut larut, kasihan anak-anak masa ibunya ikutan sedih….gimana sih.

Baru kali ini rasanya beratttt sekali mo ditinggal Papa dines luar, padahal dulu waktu masih di Cibubur, ditinggal-tinggal Papa dines luar rasanya biasa aja tuh, kenapa ya? Mungkin waktu masih di Cibubur kan biasanya kalau Papa dines luar ada sodara yang diimpor dari Bandung untuk nemenin kita. Sedangkan sekarang…..kita nun jauh di pulau Kalimantan, sodara pada di Bandung…beuhhh….jauhnya ya.

Malam itu anak-anak pada sedih…..dikit-dikit kalau inget Papanya nangis…masa cuma liat bantal Papanya langsung pada mewek…haduhhh. Kegiatan belajar persiapan UTS untuk keesokan hari pun acak-adul, boro-boro mo belajar, orang pada melow gituh. Ya sudahlah saya putuskan sebaiknya istirahat saja, bobo, supaya besok pada seger menghadapi hari Senin tanpa Papa.

Rutinitas Papa Noor setiap pagi adalah membantu saya menyiapkan anak-anak sekolah, mulai dari beberes tas yang mo dibawa ke sekolah,beresin karpet,tempat tidur,nyapu, rendemin cucian,mandiin anak-anak sampai jadi hair stylist-nya anak-anak. Ga ada Papa, rambut anak-anak gak ada yang dimodel-model, model biasa ajah ala saya🙂. Kalau urusan lain, alhamdulillah bisa saya handle sendiri, malah terasa lebih ringan kalau gak ada Papa, karena saya gak harus ribet berkutat di dapur nyiapin sarapan pagi dan makan siang yang akan dibekal Papa ke kantor😀.

Seminggu itu, kita semua berjuang belajar buat UTS, alhamdulillah Naufal kooperatif sekali, gak ada kesulitan yang berarti. Dan semoga hasilnya pun baik,amin. Pokoknya Naufal tuh seminggu ini telah menunjukkan kerja kerasnya. Dia bisa menunjukkan menjadi anak yang baik, anak yang bertanggung jawab, alhamdulillah bikin saya terharu. Dikala Papanya ga ada dia bisa diandalkan😀. Radit juga baik, meskipun persis sebelum Papa ke Jakarta, dia sempat kena common cold, demam tinggi selama satu hari satu malam, sempet saya kira dia mengalami Kejang demam (KD), tapi alhamdulillah bukan. Alhamdulillah pas Papanya pergi dia sehat wal ‘afiat🙂.

Selama ditinggal Papa, semuanaya aman terkendali,alhamdulillah. Sekarang kita sedang nunggu kedatangan Papa.
Lebay yah, baru ditinggal begitu aja kayak yang gimanaaa gitu. Salah satu penyebabnya, selama kita pindah ke Balikpapan, kita kemana-mana selalu bersama, tak terpisahkan. Bonding diantara kita juga semakin erat. Jadinya agak lebay ketika ditinggal Papa dines luar…hehehe:).

6 thoughts on “UTS dan Papa Dines Luar

  1. haduuuhh kalo aku juga sepertinya bakal kayak km ra….atau mungkin lebih drama lagi😀 soale kalo sendirian tanpa sodara sama sekali di kota orang….meni asa paling nelongso sedunia…hihihiii…sing sararehat ya raa…. *peluuukkk*

    Alhamdulillah atuh yaa kalo nilai UTS nya bagus…aku mah ga ngerasain yg namanya UTS kalo di ar rafi’….cuma ngerasain yg namanya uji kompetensi aja, itu juga tiap akhir semester…mun orang orang mah UAS…di ar rafi sering quiz semacam ulangan tapi kayaknya gak berasa ulangan buat anak anak mah….pokoknya ga ada tegang tegangan lah kalo ujian di ar rafi mah…kecuali mata pelajarannya basa sunda dan arab, okaay emak nya nyerah deeehhh, kumaha kakak weee eta mah….hehehee…

    • hihihihi…..awalnay iya Teh ada rasa was-was, tapi alhamdulillah ngga melow lagi krn di sini cukup dekat dgn tetangga, jd asa bnyk yg nemenin *yg nemenin org sekomplek*😀

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s