Oh Yes, I Love Monday!

Hari Senin kemarin tetangga kasih info kabarnya ada perbaikan PDAM, kemungkinan akan ada mati air selama 24 jam mulai pukul 19.00 wita. Seperti biasa seharian saya beraktivitas di luar rumah *gayanyaaa….* Mendengar informasi akan ada mati air membuat saya tersenyum kecut, berarti kesempatan saya untuk menampung air cuma sedikit. Belum harus mencuci kotak makan anak-anak dan suami, nyuci baju, masak…..semua membutuhkan air. Parahnya sore itu saya berjanji mengantar anak-anak ekskul berenang…artinya saya baru bisa mengerjakan ini itu nanti ketika magrib, padahal kabarnya pukul 19.00 air akan mati….hu…hu…hu….

Pulang anak-anak sekolah saya nyupirnya ngebut menuju ke rumah. Sampai rumah anak-anak saya suruh belajar dan mengisi PR, sementara saya mengerjakan apa yang bisa saya kerjakan di ‘belakang’. Mencuci peralatan bekal anak-anak, merendam baju seragam anak-anak…lalu saya cuci dan keringkan, masak nasi, ah…untung tadi di kantin sekolah saya membeli sayur matang dan lauknya ikan tongkol bumbu bali, berarti nggak usah masak, untuk anak-anak tinggal bikin dadar telor dan nggak boleh lupa menampung air….oke sipp.

Bekerja hanya dalam waktu 1 jam saja, termasuk membereskan perlangkapan berenang anak-anak…rasanya gedabrutan, tapi alhamdulillah beres semua. Pukul 16.00 saya dan anak-anak meniggalkan rumah dalam keadaan ‘siap tempur’.

Menurut informasi dari guru piket di sekolah, ekskul berenang akan diadakan di kolam berenang Hotel Benakutai. Saya dan anak-anak pun menyambangi tempat tersebut. Temannya Naufal yang datang baru dua orang. Sambil menunggu pak guru datang anak-anak nyebur ke kolam.

Tiga puluh menit berselang…aneh kok Pak Guru Olah Raga nggak muncul-muncul ya? Anak-anak pun bertanya hal yang sama. Sampai tiba-tiba hp saya berbunyi…telpon dari Teh Fuji Mamanya Nayla :
“Ira…dimana?”
“Teteh dimana?”
“Ini sudah di parkiran.”
“Oh syukur atuh, saya sudah di dalam….langsung masuk aja Teh.”
“Pak Guru Olah Raganya udah datang?”
“Belum Teh, ini kita juga lagi nungguin.”
“Loh…kata penjaga kolam Pak Gurunya memang gak datang ke sini.”
“Hah? Ya udah Teteh masuk aja dulu, saya udah di dalam nih dari tadi…anak-anak juga udah nyebur ke kolam.”
“Eh…tunggu, emang Ira lagi dimana sih? kok mobilnya gak keliatan di parkiran?”
“Saya udah di dalam Teteh….di Benakutai.”
“Yeee….jauh amat!! Teteh mah sekarang sedang ada di Kolam Wisma Patra!!!”
“Hah???”
Saya kaget bukan kepalang, ternyata Teh Fuji berada di kolam yang berbeda dengan saya.
“Loh, kok di Wisma Patra…kan katanya berenangnya di Benakutai?”
“Teteh tadi siang dapat info katanya berenang di Wisma Patra, tapi udah nyampe sini kolamnya sepi, Pak Guru Olah Raga juga nggak ada, nggak dateng kata penjaga kolamnya.”
“Waduh…di sini juga sampe jam segini Pak Guru belom datang juga Teh, padahal dari tadi udah ditungguin sama anak-anak.”
“Loh…jadi sebenernya berenangnya dimana sih?”
“Heuheu….kagak tau Teh. Coba atuh Teteh turun dan ngecek ke kolam berenang Banua Patra…siapa tau ada di sana, tadi sempat denger sekilas dari ibu-ibu yang nunggu di sekolah.”
“Oke…Teteh ke Banua Patra ya sekarang, nanti Teteh kabari lagi.”
“Okeee”

What??? Salah kolam? Hadeuhh….-____-”

Sepuluh menit kemudian.
“Haloo Ra…”
“Iya Teh.”
” Ini Teteh sudah ada di Banua Patra, ternyata Pak Guru ada di sini. Anak-anak juga banyak yang datang ke sini.”
“He??…jadi berenangnya disana ya? Duh, gimana donk ini anak-anak udah terlanjur nyebur di Benakutai?”
“Suruh naik aja, ajak pindah ke sini! Teteh tunggu yaaa.”
“Heuuu….oke Teh…”

Telepon ditutup.

“Anak-anak….ternyata ekskulnya di Banua Patra, bukan di sini….ayooo naik, kita pindah kolam!”

Anak-anak langsung naik ke daratan, pake handuk ponco, dikeringkan seadanya, lalu lari ke luar area kolam menuju mobil. Saya pun langsung tancap gas menuju kolam berenang Banua Patra *sigh*.

Untungnya ini kota Balikpapan, kota dimana nyaris nggak ada yang namanya mecet. Menuju kolam berenang Banua Patra hanya memerlukan waktu lima menit.

Setibanya di Banua Patra, anak-anak langsung masuk area kolam. Ini adalah pertama kalinya kami masuk kolam Banua Patra, kolam milik perusahaan minyak Pertamina yang letaknya di pinggir pantai.

Surprise, karena viewnya adalah laut…wow keren! Kolamnya sudah berumur dan bentuknya sudah uzur mungkinpeninggalan jaman Belanda.

Setelah absen, anak-anak langsung nyebur ke kolam. Sementara saya akhirnya bertemu dengan Teh Fuji. Kami duduk di ujung kolam dekat dengan pantai. Duduk-duduk sambil ngobrol ditemani deburan ombak sore hari dan desiran angin yang cukup kencang. Teh Fuji membawa bekal sekotak cemilan berisi bala-bala dan pisang goreng, begitu ditawari…langsung saya comot tanpa malu-malu. Jujur….laper bo!!! Dan saya lupa membawa bekal makanan….hehehehe…..

Asyik banget sore itu sambil nyeruput teh manis hangat, dengan cemilan bala-bala dan pisang goreng, saya dan Teh Fuji santai ngobrol ngalor ngidul ber’hahahihi’ sejenak melupakan kepenatan yang terjadi hari itu.

Nggak terasa sudah pukul 18.00, waktunya anak-anak mandi. Setelah mandi, kita bubar jalan pulang ke rumah masing-masing. KOlam pun mulai sepi ditinggalkan pengunjungnya seiring dengan langit senja yang mulai memenuhi pinggiran pantai.

Setibanya di rumah, kita langsung shalat magrib. Beres shalat, anak-anak makan, saya dan Pak Suami sibuk di belakang….Pak Suami nyuci mobil, saya nyuci baju dan perabotan makan dan tak lupa menampung air yang debitnya mulai mengecil. Dasar memang suami-istri yang satu ini sok rajin…hehehe….

Selesai pekerjaan di belakang….kami pun berkumpul di kamar menemani anak-anak belajar….akhirnya…bisa selonjoran…alhamdulillah🙂

Kolam Berenang Banua Patra Balikpapan

image1766

4 thoughts on “Oh Yes, I Love Monday!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s