Maaf Radit….Ibu Lagi ‘LoLa’ Alias ‘Loading-nya Lama’

Satu bulan yang super duper riweuh akhirnya bisa saya lewati juga.
Alhamdulillah si ‘Big Event’ sukses dilaksanakan.

Kini sisanya tinggal rasa capeeeek yang amat terasa sangat. Maklum dalam H-7 setiap hari saya kurang tidur dan harus berangkat pagi-pagi dan pulang setelah magrib untuk mengurus persiapan “Big Event” ini. Belum lagi di rumah saya tetep harus mengerjakan kewajiban saya sebagai Emaknya anak-anak dan istrinya Papa Noor. Badan aja sih yang capek, tapi hati ini happy banget kok.

Setelah “Big Event” selesai, akhirnya saya pun kembali menjalani rutinitas seperti biasa, yaitu mengantar dan menunggu anak-anak di sekolah. Rabu itu kepala saya masih cenat cenut gak keruan saat menunggu di sekolah. Pk. 10.30 Radit selesai sekolah, saya mengajaknya pulang ke rumah. Sampai di rumah :

Me          : “De, Mami mau tidur dulu ya, kepala Mami sakit.” ( Radit suka memanggil saya dengan sebutan Mami atau Mama)

Radit      : “Iya.”

Saya pun tidur dekat Radit yang sedang main sendirian. Kira-kira pukul 12 siang, pas denger suara adzan, saya pun terbangun dengan kepala masih beraaatt sekali. Radit saat itu masih main sendirian.

Me          : “De, makan gih, udah jam 12, waktunya makan siang.”

Radit      : “Iya.” (dia langsung ngambil tasnya, mencari kotak makan siangnya dari dalam tas)

“Kok kotak makanannya gak ada?”

Me          : “Masa gak ada? Coba keluarin semua ini tasnya, perasaan tadi pagi Mami masukkin ke tas Ade.”

Radit      : (ngebongkar tasnya dan isinya sudah di luar semua) “Gak ada Mami!”

Me          : (terpaksa bangun meski masih teler banget) “Mungkin ketinggalan di mobil, coba Ade ambil di mobil.”

Radit      : (ngambil kunci mobil lalu keluar menuju mobil, tak lama kemudian masuk lagi ke rumah) “Di mobil juga gak ada.”

Me          : “Waduuh….dimana ya De? Mungkin terbawa sama Papa ke kantor.” (saya langsung telpon Papa yang lagi ada di kantor)

Papa     : “Ada apa Mami?”

Me         : “Bekal makan siangnya Radit terbawa sama Papa nggak?”

Papa      : “Enggak tuh, Papa cuma bawa bekal Papa aja, kenapa?”

Me          : “Bekalnya Radit kok nggak ada ya Pa, udah dicari kemana-mana nggak ada, siapa tau terbawa sama Papa.”

Papa      : “Gak ada, Papa gak bawa bekalnya Radit.”

Radit      : (mukanya memelas banget ingin makan siang tapi kotak bekalnya gak ada…..kasihan)

Ohh….kasihan Radit, kemana gerangan si kotak bekal makan siangnya? Pikir saya dalam hati. Saat itu rasa sakit belum mau pergi dari kepala saya…masih terasa berat. Saya mencoba mengingat-ingat kembali semua kejadian yang saya lewati tadi pagi, siapa tau dengan cara ini kotak bekal makan siangnya Radit bisa ketemu.

Tiba-tiba…..Ya Allah….!!!! Saya baru ingat kalau hari ini saya memang nggak menyiapkan bekal makan siang untuk anak-anak *tepok jidat*

Jadi….hari ini tuh saya memang niatnya nggak bikin bekal makan siang untuk anak-anak, karena nanti mau ngajakin anak-anak makan siang soto daging di kantin sekolah.

Huffffttt……saya langsung lemas, kasihan anak-anak. Karena badan masih capek dan sakit kepala juga, saya jadi lupa sama rencana makan siang dengan anak-anak hari ini.

Akhirnya kami bertiga, saya, Naufal dan Radit makan siang di warung pecel ayam dekat rumah, sepulang sekolah pukul setengah tiga siang.

Maaf ya Nak…

9 thoughts on “Maaf Radit….Ibu Lagi ‘LoLa’ Alias ‘Loading-nya Lama’

  1. Hahahahaaa…aku juga sering lupa kalau sibuk. Jadi kalau ada perubahan jadwal pulang anak2, mereka harus sms aku untuk mengingatkan ulang biar nggak salah jemput😀

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s